Saung Angklung Udjo

Gubuk Angklung Udjo ialah suatu subjek darmawisata adat berharga bimbingan yang komplit. Gubuk Angklung Udjo mempunyai kapasitas buat penuhi impian bagaikan posisi darmawisata yang membuat wisatawan dapat menikmati serta menyelami seni, spesialnya seni sunda dalam perihal ini angklung.

Buat mensupport pendapatan tujuan pariwisata bimbingan kultur sunda, posisi ini dilengkapi dengan arena pementasan, pusat kerajinan bambu serta workshop buat perlengkapan nada bambu.

Terlebih dari hanya posisi darmawisata, kedatangan Gubuk Angklung Udjo di Bandung jadi lebih berarti sebab kepeduliannya buat melestarikan serta meningkatkan kultur Sunda. Dalam perihal ini spesialnya Angklung. Pelanggengan ini dicoba lewat lewat penajaan pementasan, pembelajaran, serta penataran pembibitan.

Tempatnya juga aman. Tidak hanya pentas yang besar dengan aturan suara serta sinar yang apik. Di Gubuk Angklung Udjo, para pengunjung dapat berbelanja berbagai macam cenderamata khas Indonesia. Ada kedai kopi serta kedai bikin tempat makan serta istirahat para pengunjung. Tempatnya juga rimbun, aman bikin hanya menikmati hawa adem Bandung.

Buat menjaga perlengkapan nada bambu ini, Gubuk Angklung Udjo pula mendirikan kategori pembelajaran nada, gaya tari, serta angklung. Muridnya mulai dari kanak- kanak hingga mahasiswa serta tanpa dipungut bayaran.

Asal usul Gubuk Angklung Udjo

Gubuk Angklung Udjo dibuat oleh artis Sunda yang diketahui bagaikan Mang Udjo. Julukan asli dia merupakan Udjo Ngalagena. Dikala dini pendirian, dia mendirikan serta mengatur tempat ini bersama dengan istrinya. Visi dini pendirian gubuk merupakan buat melestarikan adat serta seni konvensional khas Sunda.

Mang Udjo ialah seseorang artis angklung dari Jawa Barat. Dia lahir pada 5 Maret 1929. Semenjak umur amat muda, dia sudah bersahabat dengan keelokan angklung. Apalagi dia berkata, dia bermain angklung semenjak umur 4 tahun. Pergaulan yang sejauh umur inilah, yang bisa jadi membuat Mang Udjo memandang angklung, bukan cuma bagaikan game seni semata, tetapi lebih pada way of life.

Atas dasar kesukaan yang besar itu, dengan sokongan dari si istri, dia setelah itu mendirikan Gubuk Angklung Udjo pada tahun 1966.

Mang udjo meninggal pada 3 Mei 2001. Sepeninggal Mang Udjo, Gubuk Angklung Udjo tidak dan menyudahi sedemikian itu saja. Anak dia yang berjumlah 10 orang nyatanya pula memperoleh jalur hidup Angklung.

Buah memanglah jatuh tidak jauh dari pohonnya. Begitu duga duga peribahasa yang melukiskan, gimana anak anak Mang Udjo memperoleh kesukaan serta daya pengabdian yang serupa semacam Almarhum orang berumur mereka.

Hingga dikala ini, Gubuk Angklung Udjo sedang senantiasa berdiri buat mengedukasi wisatawan mengenai seni serta adat khas Sunda. Di situ, wisatawan hendak disajikan dengan keasrian area sambil berupaya perlengkapan nada angklung.

Dapat dibilang gubuk angklung udjo bandung merupakan web pelestarian untuk kultur sunda, spesialnya angklung. Tetapi bukan hanya pelestarian dalam arti hanya bertahan hidup, web ini pula menggalakkan inovasi buat membumikan angklung di golongan angkatan belia. Perihal ini dapat diamati dari penentuan lagu lagu dikala pementasan orkestra. Penentuan lagu era saat ini merupakan inovasi pintar buat bawa adat kuno angklung ke dalam bumi modern anak belia.

Tujuan Gubuk Angklung Udjo

Gubuk Angklung Udjo menetap di Jalur Padasuka Nomor. 118, Bandung, Jawa Barat 40192. Posisi ini tidak sangat jauh dari pusat Kota Bandung.

Kontak yang bisa dihubungi buat kebutuhan khusus di no( 022) 7271714 serta( 022) 7101736. Ataupun lewat email info@angklung- udjo. co. id. Buat acc alat sosialnya, gubuk memakai instagram di di@angklungudjo.

Arah Mengarah Gubuk Angklung Udjo

Kendaraaan Pribadi

Buat menggapai tempat ini, bila naik alat transportasi individu Dari Arah Jakarta, seleksi arah cipularang. Naik ke jembatan layang Pasopati, simak kediaman petunjuk ke Arah Cicaheum.

Dekat 100 m saat sebelum Halte Cicaheum, simak kediaman petunjuk mengarah Jalur Padasuka. Kita hendak menemui petunjuk ke posisi.

Angkutan Umum

Wisatawan pula bisa memakai angkutan biasa bagaikan opsi. Dari Surapati, seleksi angkutan biasa 06 bidang Cicaheum- Ciroyom( arah Cicaheum).

Turun di perempatan Padasuka( 100 m saat sebelum Cicaheum), lanjutkan dengan berjalan kaki ataupun naik ojek mengarah Gubuk Udjo( 500 m).

Agenda Gubuk Angklung Udjo

Jam buka Gubuk angklung udjo sendiri merupakan tiap hari, senin sampai minggu, mulai buka dari jam 08. 00– 22. 00 Wib.

Agenda Gubuk Angklung Udjo buat pementasan keelokan serta kultur sunda di gubuk angklung udjo pada hari kegiatan, senin- jumat, tiap harinya diawali dekat jam 15. 30.

Agenda Gubuk Angklung Udjo buat pementasan keelokan serta kultur sunda di gubuk angklung udjo pada hari sabtu, di adakan 2 kali. Jam 13. 00 serta jam 15. 30.

Agenda Gubuk Angklung Udjo buat pementasan keelokan serta kultur sunda di gubuk angklung udjo pada hari minggu, di adakan 2 kali. Jam 10. 00 serta jam 15. 30.

Tetapi begitu Gubuk Angklung Udjo pula kerap melangsungkan pementasan spesial, dengan kegiatan spesial pula.

Buat data agenda pementasan spesial itu, dapat bertamu langsung nomor kontak( 022) 7271714 ataupun lihat di IG Gubuk di@angklungudjo.

Karcis Masuk Pucuk Gubuk Angklung Udjo Bandung

Harga karcis gubuk angklung udjo 2019 tidak terdapat perbandingan dengan tahun tadinya. Buat hari kegiatan karcis berusia bernilai Rp 70. 000,- dan karcis anak anak bernilai Rp 50. 000,-. Sebaliknya buat akhir minggu karcis berusia bernilai Rp 75. 000,- dan karcis anak anak bernilai Rp 55. 000,-.

Harga di atas legal buat wisatawan masyarakat negeri Indoensia. Sedangakn buat orang asing, dikenakan harga yang berlainan. Buat hari kegiatan karcis berusia bernilai Rp 110. 000,- dan karcis anak anak bernilai Rp 70. 000,-.

Sebaliknya buat akhir minggu karcis berusia bernilai Rp 120. 000,- dan karcis anak anak bernilai Rp 80. 000,-.

Author: publisher

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *